MENYUSURI JALAN MENUJU “RUMAH” UNCLE SAM DENGAN K-1 VISA

Rasanya masih gak percaya kalau aku sekarang tinggal di negara(meskipun masih hampir 3 bulan sich…hehehee) adi daya USA,yang juga mempunyai julukan Uncle Sam. Merasakan cuaca yang dingin banget (6*C saat aku bikin tulisan ini),yang sebelumnya blom pernah aku rasakan karena aku biasa tinggal di daerah pantai yang bersuhu sekitar 32-36*C

Kayaknya baru beberapa hari yang lalu aku “kram otak” mikirin dokumen-dokumen yang harus aku persiapkan,tanya sana-sini yang kadang dan sering dapat jawaban yang sangat menyakitkan,bukan malah menolong atau paling gak langsung aza bilang kalau gak tau. Bikin pas photo aza aku lakukan beberapa kali.saking takutnya ditolak US embassy karena gak pas ukurannya(coz itu info yang aku dapat dari beberapa blog yang aku baca soal gimana dapetin visa US yang amat sangat super sulit sekali…katanya). Juga gimana nervousnya aku saat medical check up,salah satu syarat wajib sebelum setor muka di kedutaan besar US(maklum aku gak pernah ngrasain yang namanya apa itu medical check up….heheheee). Untung aza sahabatku Pandam nemenin aku ke Jakarta untuk medical check up dan juga sebagai “perawatku” coz aku tepar selama perjalanan dari bandara Soeta,Jakarta menuju ke klinik tempat check up dan selama perjalanan balik ke Pasuruan,apalagi ada “musibah” yang menimpa kita selama di Jakarta,sopir mobil yang kita sewa gak tau jalan….!!!!cape’ dech….

Saat paling menegangkan adalah saat aku kudu ke Jakarta untuk wawancara di US embassy. Oh ya,ada cerita seru sebelum aku berangkat interview. Gimana takutnya aku takut salah ngisi blanko elektronik punya US embassy buat melengkapi syarat-syarat dokumen yang aku bawa,mpe ngerecokin Tanti(namanya sama ya ma aku….hehhee) adik temanku yang saat itu lagi super duper sibuk bikin persiapan buat materi semester baru mahasiswanya juga sekolah gratis yang lagi dirancangnya. Juga saat aku pontang-panting di Surabaya buat bayar biaya interview yang katanya kudu dilakukan di bank tertentu(gak ada di Pasuruan) dan ternyata pula menolak aku. Dan kali ini aku mengajak mbak Sri untuk menemaniku yang notabene dia juga ngrasain jalan kaki kesana-kemari nyari wartel disekitar bank yang aku tuju,berpanas-panas dan berpeluh ria mpe akhirnya telat makan siang dan ilang napsu makanku.

Undangan interview visa aku trima lewat email di sore hari ketika aku bangun tidur siang saat itu,panik dan bingung kembali menyerangku karena aku harus berangkat besok pagi ke Jakarta karena aku harus mengambil hasil medical check up dan membuat pas photo yang sesuai dengan apa yang diminta kedutaan(dan sekali lagi aku memilih tempat yang disarankan kedutaan daripada salah). Panik coz aku blom punya tiket pesawat dan gak tau kudu nginep dimana selama di Jakarta juga nyari teman buat nemenin aku selama di Jakarta(aku gak biasa jalan sendiri) dan yang pasti gak bisa menghubungi tunanganku(tengah malam waktu US) untuk konsultasi gimana-gimananya(maklum dia penyandang dana dalam semua urusan visa ini).

Akhirnya,aku “menemukan” Maya untuk menemaniku selama di Jakarta, gadis tomboy yang tinggal diujung gangku(selama ini aku cuma tau aza,gak pernah ngobrol sama sekali. Kenal dan ngobrolsama mamanya coz tiap hari ketemu kalau lagi belanja di mbak Nur penjual sayur). Dan tiket pesawatpun aku dapat dengan harga wajar meskipun aku nginep di hotel yang bukan pilihanku,at least it’s ok coz aku ngrasa aman dan nyaman meskipun sarapannya berasa aneh di lidahku…hehehehe. Malam itu aku gak bisa tidur pulas,mikir gimana seandainya visaku ditolak,dan hal-hal buruk lainnya selama proses dapetin visa. Pagi menjelang,Maya nyamperin aku di rumah,mobil yang nganter ke bandara di Surabaya sudah siap, dan akupun berangkat dengan perasan gak karuan,mencoba untuk tenang tapi ternyata aku kalah dengan ketakutanku. Pusing,mual dan keringat dingin yang aku rasakan selama di perjalanan(untung kali ini aku gak mabuk…hehehe),nyampe di Jakarta harus nunggu lama ngantri taxi untuk mengambil hasil check up,setelah sekitar satu jam menunggu akhirnya datang juga si taxi dan kitapun meluncur ke daerah Thamrin,akhirnya nyampai juga…lega….upz,gak juga sich…ternyata sopir taxi mandeg di gedung yang salah…!!!!rada kesel tapi lucu juga sich,emang bangunanya sama sich dan bertetangga pula…!!Dengan berjalan kaki,nglemesin otot dan mengurangi rasa nervous yang masih juga menyerang,akhirnya aku dapatin juga hasil check up-ku dan makin gede nervousku,takut hasilnya jelek…*negative thinking yang trus melanda. Dari klinik,kita menuju jalan sabang tempat studio photo yang disarankan kedutaan US,another adventure…coz kita nyebrang jalan buat dapetin taxi gak lewat jembatan penyebrangan tapi loncatin jalur hijau pemisah jalur yang ada kawat berdurinya plus saluran  air yang agak besar untuk dilompati dan lumayan dalam kalau seandainya jatuh tercebur..hehehe. Dapetin taxi dan meluncur ke jalan sabang,tengok sana-sini,tanya beberapa orang mpe akhirnya nyampe ujung jalan sabang yang lain…gak nemuin. Turun taxi,Maya dan aku berjalan kembali menyusuri jalan sabang sambil bertanya-tanya ke beberapa orang tapi tetep aza,tempat yang mereka tunjukkan ternyata bukan tempat yang aku maksud. Capek,akhirnya aku ngajak Maya makan mie ayam di pinggir jalan yg kliatannya enak coz banyak pembeli sambil melepas lelah. Sambil pesen makanan,aku tanya si teteh penjual mie ayam tempat studio photo yang aku cari. Jawaban si teteh sungguh menakjubkan,”itu mah udah lama tutup neng..”,grobyakkkk….pantesan dicari dari ujung ke ujung  gak nemu. Melahap mie ayam dengan tidak bernapsu padahal rasanya mienya enak banget ( perutku yang masih error dan masih mikir soal pass photo itu). Untung masih ada pilihan studio photonya dan masih juga berlokasi di jalan sabang,bergegas setelah Maya menghabiskan mie ayamnya dan aku bayar makananku,kita berjalan kembali untuk menemukan studio photo yang bisa membuat pass photo visa USA,dan nemu….*lega,meskipun masih ada keraguan coz kok sederhana banget tempatnya meskipun mereka pasang tulisan gede “terima poto buat visa USA,dll”,tapi ya sudahlah…semoga aza gak salah…Sambil menunggu hasil photo dicetak,aku ngobrol dengan pemilik studio,si bapak kasih saran sebaiknya aku jalan kaki saja menuju hotel Paragon tempat aku menginap karena gak jauh dan bisa ngirit ongkos taxi,ehm…kenapa gak dicoba…hehehehe. Dan ternyata,jalan kaki dari jalan sabang ke hotel tempat kami menginap cukup menguras tenaga…hahahaha…!!!Aku gak bisa tidur nyenyak malam itu,Mayapun tampaknya melek sepanjang malam coz lupa bawa guling kecil kesayangannya..!!!*ternyata…..hehehhee. Pagi menjelang,selesai sarapan,meskipun masih pagi aku udah siap-siap untuk berangkat menuju kedutaan besar US di jalan merdeka selatan yang katanya hanya 10 menit nyampai dengan taxi ato sekitar 15 menit jalan kaki dari hotel. Untuk melepas ketegangan,Maya ngajakin poto2 di beberapa spot di area lobi hotel yang memiliki interior penuh ukiran jawa,meskipun ada beberapa patung suku dayak juga yang dipajang. Meskipun masih pagi,karena takut telat coz Jakarta yang gak pernah absen dari macet,kamipun berangkat dan gak sampai 10menit,taxi sudah berada di depan gerbang kedutaan besar US untuk Indonesia dan berarti harus nunggu lama sampai waktu yang ditentukan(kami menunggu sekitar 1,5jam). Oh ya,sebelum berangkat aku minum obat maag coz aku udah ngrasa gak enak banget di perutku. Kami duduk ngemper di halaman depan kedutaan sambil menunggu waktu yang telah ditentukan,aku ajak ngobrol seorang ibu yang juga “bernasib” sama denganku untuk melepas ketegangan. Dan,waktu interviewpun tiba,security membukakan pintu untuk kami para pengantri visa,aku tinggalkan Maya di luar(coz emang gak boleh ikut masuk) dan aku titipkan tasku juga bersamanya(gak mau ribet saat pemeriksaan security,yang aku bawa hanya dokumen yang diperlukan dan uang untuk membayar biaya visa). Berjalan menuju tempat interview,membuatku makin nervous,badanku lemas saking takutnya ditolak sampai berjalan menyeberangi lapangan basketpun rasanya aku gak kuat,menyusuri ruangan demi ruangan sampai akhirnya sampai pada tempat yang ditentukan. Hawa dingin ac membuatku kedinginan,orang -orang disekitarku tampak serius semua,untung ada seorang ibu yang ngajakin aku omong selain ibu yang aku temui di luar tadi(sebenarnya ada satu lagi,tapi kayaknya gak mau diajak ngobrol). Pintu loket 5 dibuka,ibu yang aku temui di luar berdiri pertama,gak tau mungkin grogi atau apa si ibu jadi kayak gak ngerti apa yang diomongin si mbak petugas dari balik jendela kaca,hingga dia dapat bentakan dan omongan gak enak dari si mbak. Untuk mengantisipasi “semburan naga”,kami yang juga gi ngantri mempersiapkan dokumen-dokumen seperti apa yang diperintahkan si mbak pada ibu itu. Antrianku tiba,aku berdiri di depan loket dan berusaha tenang,meskipun untuk membuka amplop hasil rontgenpun aku kesulitan meskipun si mbak sudah meminjamkan pisau untuk membuka amplop. Oh ya, si mbak juga kasih pinjam aku bolpen tinta merah buat tanda tangan …!!upz….Beda dengan mbak di loket 5,si mbak yang di loket pembayaran baek banget dan ramah,dengan sabar si mbak mengulangi berapa nominal uang yang harus aku setor ke dia,saking nervousnya aku mpe gak bisa ngitung duit….*phuft…selesai dengan pembayaran,aku balik ke loket 5 dan si mbak memintaku menunggu untuk langkah selanjutnya. Ibu dengan antrian pertama dipanggil masuk ruang interview,beberapa menit kemudian beliau keluar,dan akupun siap-siap untuk dipanggil selanjutnya,tapi lha kok bukan aku,tapi si ibu yang gak mau diajak omong itu…*manyun….Dan tampaknya meskipun aku antrean no 2 tapi petugas kedutaan pemanggilku di antrean terakhir,masuk ruang interview aku ditemui cowok bule yang ramah,dia bertanya seputar hubunganku dengan tunanganku dengan sesekali tertawa dengan penjelasan yang aku berikan (gak ngerti karena jawabanku lucu ato bahasa Inggrisku yang kacau balau) akhirnya setelah sekitar 10 menit wawancara si pria bule itu akhirnya memberiku kertas putih sebagai kartu pengambilan visa yang bisa aku lakukan minggu depan…yupz….interviewku suksessss….!!!*lega..

Dengan langkah ringan aku berjalan menuju pintu keluar,rasanya plong banget hatiku meskipun visa blom di tangan,yang aku rasakan saat itu hanyalah lapar….!!!maklum aku hanya makan sedikit banget sejak aku terima email itu. Eits,keputusan berubah,kami menikmati monas…!!!manggil taxi minta anterin ke monas,yang ternyata sebenarnya cukup nyeberang jalan aza dari US embassy…wakakakakkk…*maklum orang udik gak kenal ke ibu kota. Setelah poto-poto narsis sejenak dengan back ground monas kamipun memutuskan untuk meneruskan perjalanan ke grand indonesia,mall elite di Jakarta yang berakhir duduk manis menikmati KFC disana sebelum akhirnya balik ke hotel. Dan malamnya,penasaran dengan yang namanya jalan jaksa yang terkenal itu,Maya dan aku menyusuri jalan untuk merasakan yang namanya jalan jaksa,dan menurutku sich gak seperti apa yang aku bayangkan,hanya jalan yang kanan kiri banyak cafe dan beberapa hotel kecil gak ada yang menarik. Kamipun balik pulang setelah makan malam disalah satu restoran yang ada disitu karena takut kesiangan bangun coz harus balik ke Pasuruan esok harinya.

Ehm,saat pengambilan visapun tiba,aku ke Jakarta bareng Ziky keponakan Pandam yang kebetulan pulang karena libur kuliah…*lumayan,duwe konco…Nyampe di bandara Soeta,aku ajak Ziky makan siang di Kopitiam jalan sabang resto suggested by Nila Kodrata temenku waktu SD yang sudah lama tinggal di Jakarta dan emang tidak mengecewakan. Setelah menikmati dim sum,tom yam dan jus kedondong(rasanya asem diawal dan terasa manis setelah nyampe tenggorokan),kami menuju kedutaan besar US setelah lama banget nunggu taxi yang lewat. Gak perlu waktu lama untuk menunggu,security membukakan pintu untukku dan meninggalkan Ziky di luar. Kali ini berjalan menembus halaman kedutaan gak seberat saat aku interview,terasa ringan meskipun masih ada juga rasa was-was. Setelah menunggu beberapa saat,pintu loket 5 dibuka,si mbak muncul lagi dan akupun segera setor muka dan memberikan kartu putih yang aku punya. Sesaat kemudian si mbak manggil namaku dan memberikan amplop coklat yang harus aku bawa saat aku berangkat ke Amerika,ehm….Wow…i have my visa now..!!!*senyum pepsodent..

Kelar ambil visa,karena masih siang dan pesawatku malam,akhirnya kami jalan ke monas lagi bareng dua orang ibu yang juga ada urusan di kedutaan Amerika. Nongkrong sejenak di monas,kami putuskan balik ke bandara dan makan di Solaria,setelah itu Ziky ambil damri untuk pulang dan aku cek in pesawat,meskipun aku harus nunggu lama plus delay sejam. Nyampe Pasuruan jam 2 malam…*ngantuk

Urusan visa kelar sudah,tinggal menunggu kapan aku berangkat ke Amerika. Meskipun aku tau bakal berangkat tapi tanggal yang Howard(nama tunanganku) berikan tetap saja mengejutkanku…24 November 2013…!! Dia datang tanggal 6 November 2013,yang berarti aku punya waktu sekitar 2 bulan untuk persiapan dan menikmati kebersamaanku dengan teman,keluarga dan tetangga dan juga menikmati jajanan favoritku di Pasuruan.

Gak terasa,6 November 2013 datang juga,setelah beberapa hari sibuk nyiapin apa yang aku bawa ke Amerika dan persiapan traveling Jawa Timur,JawaBarat,Jogja,pagi itu aku  bersiap-siap menjemput Howard di Juanda. Galau kembali menyerangku,antara gembira bertemu tunanganku dan akan memulai hidup baru dengan dia juga kesedihan meninggalkan kampung halaman dan negeriku tercinta meskipun banyak menyisakan air mata di masa lalu. Howard muncul dari dalam bandara,dan journeypun dimulai…dengan mengunjungi tempat-tempat wisata dan peninggalan bersejarah,merasakan capeknya naek kreta meskipun itu eksekutif dan yang paling parah adalah terjebak macet,terutama hari terakhir di Jakarta sebelum kami terbang ke LA setelah singgah dulu di Manila untuk ganti pesawat. Oh ya,aku berusaha menahan air mata ketika pamit ke para tetangga dan saudara serta kerabat meskipun ada juga saat aku gak bisa nahan tangis.

Ehm,sebuah penerbangan yang sangat melelahkan…kabin pesawat Philipine Airlines yang sangat dingin,pramugari yang sangat jutek….lari-lari dengan koper-koper yang kami bawa untuk mengejar pesawat yang akan membawa kami dari LA menuju Las Vegas,akhirnya sampai juga aku di negeri Uncle Sam (sempet sedikit panik coz aku ke toilet dan para penumpang South West hampir masuk semua dan aku gak menemukan Howard yang ternyata udah masuk duluan dan menitipkan tiketku petugas South West). Mendarat dengan disambut cuaca yang sangat dingin 12*C…..*bbrrrrr

Dan disinilah aku sekarang tinggal,Amerika akan menjadi rumah keduaku…Oh ya,meskipun banyak orang bilang betapa ketatnya security di negara ini,alhamdulillah aku gak mengalami kesulitan sama sekali,termasuk dari petugas imigrasi yang gosipnya amat sangat berhati-hati sekali dengan pendatang dari Asia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s