BAKSO a la TANTI *edisi homesick

20140227_180700Bkin bakso sendiri?!heheheee…kayaknya gak mungkin dech aku lakuin meskipun banyak rumor bakso borak or daging oplosan,tetep aza aku gak absen makan bakso,apalagi banyak banget penjual bakso disekitaran rumahku,baek yang mangkal atopun keliling tinggal pilih aza,kalau gi males keluar rumah tinggal nunggu bakso lewat,tapi kalau lagi niat,pasti dech nyamperin bakso langganan yang mangkal di jalan besar yang gak sampai 5 menit jalan kaki dari rumah…..*ssttttt plus nongkrong sekalian kalo lagi ada teman…hehehheee (tapi kalo gak punya konco,aku beli buat dimakan dirumah,dibungkus kantong plastik)

Tapi sekarang aku tinggal jauuuuh banget dari rumah,di negara Paman Sam ini gak ada yang namanya tukang bakso,jangankan yang lewat yang mangkalpun gak ada …*hikz,hikz……padahal bakso adalah salah satu jajanan favoritku . Ada sich bakso,tapi kudu ke chinesse resto dulu ato beli bakso beku di supermarket trus tinggal bkin kuah sendiri di rumah,tapi…..kurang gimana gto menurutku…*rewel banget ya….

Disaat musim dingin kayak gini,jadi inget makanan-makanan di kampung halaman….menghangatkan diri dengan makanan hangat…hehhehee

Critanya nech,suamiku belikan mixer gde kayak  yang biasa aku liat tiap kali ada baking demo dan di rumah seorang kenalan yang terima pesanan kue (lumayan terkenal di Pasuruan) dan rasanya  gak mungkin terbeli olehku. Waktu baca buku panduannya,aku liat ada beberapa resep dilampirkan dan aku liat ada “meat loaf” disalah satu resepnya. Jadi mikir,bukannya meat loaf itu sebangsa bakso….?!

Jadi inget ada ground beef di freezer,langsung berbunga-bunga hatiku…..*lebay banget ya…hehehehe. Sambil nunggu daging mencair,aku coba browsingresep bakso di internet,banyak banget mpe bingung…!!!Aku pilih salah satu,mbuh yang mana waktu itu tapi gak sepenuhnya nurut resep sich soalnya ada beberapa bahan yang aku gak punya.

Percobaan pertama bikin bakso sendiri berhasil,tapi menurutku kurang mantap,selaen bentuk gak karuan juga kurang halus meskipun kata suamiku sich “it’s great…”,gak tau itu pujian bener ato biar aku gak “patah hati”

Kemaren,beberapa minggu setelah percobaan pertama aku kembali bereksperimen bikin bakso lagi,kali ini aku ganti resep,ngerpek resep bakso dari blog keluarga nugraha saran dari Julie Nava tapi aku gak 100% ikut resep juga sich. Oh ya, dengan mengukus kembali bakso yang udah matang(begitu yang aku baca) ,aku menemukan rasa dan aroma kayak daging blom mateng  ilang (ini yang aku rasakan saat bkin bakso pertama kali,padahal aku angkat baksonya saat udah mengapung lho ). Dan untuk kaldunya,aku pake iga sapi yang kebetulan ada di freezer (sempat berjibaku motongin ruas iga ).

Dan akhirnya…..sukses juga bakso eksperimen pawonku kali ini,selain rasa, tampilannya ok juga dengan sentuhan daun bawang dan mie putih(su’un orang jawa bilang) jadi berasa kayak bakso di kampung halaman,tapi tetep yang bikin beda atmospherenya….hehehee. At least,rindu kampung halaman sedikit terobati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s