KUE APEM ala Tanti – Jajanan Tradisional

kue apem kuno ala tantiMendengar kata kue APEM orang akan langsung mengarah pada orang meninggal…memang kue ini adalah “menu wajib” tradisi orang jawa untuk mengirim doa buat para leluhur yang telah meninggal dunia, biasanya kue ini banyak “beredar” pada malam jumat legi,dimana banyak orang mengirim doa buat ahli kubur mereka dengan membawa kue ini ke musholla ato ke masjid terdekat…Pernah aku tanya ke almh.mami kenapa kok harus apem bukan kue lainya..dan jawaban beliau apem melambangkan payung dan pisang melambangkan tongkat(buat memayungi  n’ penopang perjalanan orang yang meninggal di alam baka)…itulah alasan kenapa dalam kotak kue orang yang mengadakan acara tahlilan selalu ada apem dan pisang..tapi itu adalah mitos….yang kebenaranya tidak pernah diketahui….

Aku sudah lama sekali mengenal kue ini,tepatnya mulai aku kecil..aku sering melihat dan menemani almh.mami mulai dari bikin adonan lalu mencetaknya diesok hari(aku suka banget dicetakin telor sisa olesan cetakan padahal rasanya ya sama aza kayak telur mata sapi..hehehhe)…ya…emang kue APEM ini menggunakan resep kuno..berbahan dasar tepung beras(bahkan waktu aku kecil almh.mami sampai manggil orang buat menumbuk beras buat dijadikan tepung..tp untungnya sekarang sudah tersedia tepung beras keluaran pabrik..jadi gak perlu repot-repot kudu numbuk dulu meskipun sekarang juga ada  jasa menyelep beras jadi tepung beras dipasar tradisional),tape singkong(dulu almh.mami bikin tape dari nasi jadi hasil kuenya tampak putih),gula dan santan(ini nich yang jadi rahasia enak gak-nya kue apem n’ kue-kue tradisional lainnya..santan kental bikin kue berasa gurih n’ yummy….)

Setelah sekian lama jadi “asisten” almh.mami dalam urusan bikin kue apem ini….dari awalnya nyiapin bahan…nuang tepung,gula dan air dalam baskom adonan….nyetak kue…dan akhirnya kira-kira 6bulan sebelum mami tindak beliau mempercayakan urusan bikin adonan sepenuhnya di tanganku meskipun masih dalam pengawasan beliau..tp aku langsung lulus lho…buktinya hasil kue yang aku bikin n’ cetak gak kalah cantik n’ rasanya juga gak beda dari buatan mami…hehhehe…*narsis dot com*

Kini setelah mami tindak tanteku yang tinggal di bandung minta aku buat “melestarikan” tradisi bikin kue apem setiap malam jumat legi untuk dibawa ke mushola dekat rumah…dan meskipun saat ini banyak sekali beredar resep-resep kue apem modern n’ instant aku tetap memakai resep lawas punya mami pun dengan cara membuat adonannya…bikin adonan yang diinapkan semalam…..dicampur santan keesokan harinya dan didiamkan beberapa waktu(bahkan dijemur diterik matahari) sebelum akhirnya dicetak….

Resep Kue Apem ala Tanti :

* Bahan :

500 gr.tepung beras

300 gr.tape singkong

300 gr.gula pasir

400 ml. air hangat suam-suam kuku (ini kisaran saja,tergantung pada tape singkongnya yang kadang sudah berair,jd airnya bisa dikurangi)

400 ml.santan kental yang sudah direbus

* Cara Membuat :

– dengan tangan,campur dan haluskan tape dengan gula pasir,diaduk hingga tercampur rata dan serat tape singkong tidak tercampur dalam adonan

-masukkan tepung beras,uleni dengan memasukkan air hangat sedikit demi sedikit sampai halus dan tepung benar-benar tercampur rata.

-diamkan semalam,

-keesokan paginya,masukan santan kedalam adonan apem sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan sendok kayu,diamkan kira-kira selama 3 jam

-adonan siap dicetak

Sedikit tips,untuk tahu kira-kira sukses gak-nya adonan yang kita buat,saat pagi sebelum santan dituang,coba aduk adonan,akan tampak serat-serat dalam adonan….berarti sukses….!!!

Oh ya,tiap kali mau masukan adonan kedalam cetakan jangan lupa diaduk dulu ya,biar antara gelembung udara dan adonan tercampur dalam adonan…

 

 

7 responses to “KUE APEM ala Tanti – Jajanan Tradisional

  1. Tanti salam kenal, kayaknya enak sih kue apemnya, katanya mau melestarikan makanan tradisional…bagi dong resepnya…biar saya bisa coba masak juga nih, trims sebelumnya..

    • salam kenal juga kuisau,kue apem ala tanti gak cuman “kayaknya” enak lho…tapi emang bener2 enak…..!!heheheee..*narcist dot com….udah tak posting tuch resepnya,selamat mencoba semoga sukses…..:)

  2. Aduh tanti,.makasih buanget bangeeet nich langsung dibalas berarti harus langsung dicoba nich, apalagi udah direkomendasikan emang2 benar2 eunak…betulll tulll…thank u so much.

    • dicetak d cetakan apem,kyk cetakan lumpur modelnya tp lbh besar diameternya. tapi klu gk ada bs pke cetakan srabi. jangan lupa cetakan diolesi campuran minyak +telor biar gk lengket🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s